Kepemimpinan Keluarga Kolektif Kolegial Sudah Sesuai Hadis Rasul

MUHAMMADIYAH.OR.ID, YOGYAKARTA– Relasi antara suami dengan istri harus moderat, atau dalam perspektif Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah kepemimpinan keluarga harus kolektif kolegial.

Dalam relasi keluarga yang kolektif kolegial, didalamnya tidak menganggap satu lebih unggul ketimbang yang lain, serta dalam pemilihan keputusan lebih mengedepankan rembugan dan diskusi bersama. Tidak ada pihak yang mendominasi dalam pengambilan keputusan, suami maupun istri berperan secara moderat-tengahan.

Menurut Siti Syamsyiatun, kepemimpinan itu terdistribusi seperti yang dikatakan oleh Nabi Muhammad SAW “Kullukum ra’in wa kullukum mas’ulun an ra’iyyatihi” yang artinya setiap dari kalian adalah pemimpin, dan tia-tiap pemimpin akan dimintai pertanggungjawabannya.

Hadist ini sebagai pijakan termasuk dalam rumah tangga, berkaca dari itu maka dalam rumah tangga tidak ada one man show karena baik suami maupun istri memiliki kekurangan dan keleibhan.

“Saya kira apa yang terjadi di Muhammadiyah kepemimpinan kolektif kolegial mestinya juga diterapkan dalam rumah tangga,” tutur Syamsyiatun saat diwawancara reporter muhammadiyah.or.id pada (4/2).

Bahkan, kata Syamsyiatun, pengambilan keputusan dalam rumah tangga bukan hanya melibatkan suami dan istri, tapi juga melibatkan anak sebagai team work. Karena masing-masing memiliki kekurangan dan kelebihan, maka dalam pengambilan keputusan bisa dilakukan oleh ketiga unsur tersebut dengan mengedepankan musyawarah.

“Misalnya soal pemilihan tempat rekreasi, anak-anak lebih tau bagaimana cara order, mencari dan lain sebagainya,” imbuh Ketua Lembaga Penelitian Pengembangan PP ‘Aisyiyah (LPPA)

Menurutnya, sebagai tim, keluarga akan relatif lebih mudah dalam menghadapai dan menyelesaikan masalah. Terlebih di masa pandemi sekarang, ketika suami misalnya sebagai satu-satunya pihak yang mencari nafkah tergangu, maka istri dengan kreatiftitasnya bisa membantu untuk memutar kembali roda ekonomi keluarga.

Termasuk peran domestik yang selama ini biasa dilakukan oleh istri, suami juga bisa membantunya. Misalnya istri sedang ada pertemuan atau agenda dengan Organisasi ‘Aisyiyah, maka suami bisa mengerjakan pekerjaan domestik yang biasa dilakukan oleh istri.

“Saya rasa ketersalingan kolegial sebagai team work dalam keluarga sangat perlu,” pungkas Syamsyiatun.

The post Kepemimpinan Keluarga Kolektif Kolegial Sudah Sesuai Hadis Rasul appeared first on Cahaya Islam Berkemajuan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas