Menolong yang Lemah adalah Bagian dari Kesadaran Iman

MUHAMMADIYAH.OR.ID, SEMARANG – Indonesia kembali diguncang gempabumi. Kali ini gempabumi melanda Provinsi Sulaweai Barat. Gempa bumi telah mengakibatkan korban jiwa dan kerusakan sarana prasarana. Menurut laporan BNPB per tanggal 15 Januari 2021 pukul 20.00 WIB gempa Sulbar ini mengakibatkan 42 orang meninggal dunia, 189 orang mengalami luka berat dan 637 orang luka ringan. Di Kabupaten Majene dan Mamuju lebih dari 15.000 orang telah mengungsi. Gempa merusak bangunan penting seperti Kantor Gubernur, rumah sakit dan rumah warga.

10 relawan Muhammadiyah dengan berbagai kualifikasi dipersiapkan sejak kedatangan mereka di Markas SAR Muhammadiyah di Wonodri Semarang. Selanjutnya selama satu hari pada 16 Januari 2021 seluruh anggota tim mendapatkan breifing pengarahan dari Naibul Umam, Ketua dan Chairil Anam, Koordinator bidang tanggap darurat MDMC Jateng. 

“Kami berikan arahan sekaligus mempersiapkan segala sesuatunya agar tim Alfa ini dapat menjalankan tugas dengan sebaik baiknya. Sebelum mereka kami terjunkan ke lokasi bencana harus bisa memetakan situasi dan kondisi di lokasi bencana sedetail mungkin. Mereka juga harus bisa mempersiapkan rencana operasi bahkan dalam situasi terburuk sekalipun,”  ujar Umam. 

Tim Alfa MDMC Jateng ini mendapatkan tugas utama melakukan operasi pencarian dan pertolongan serta evakuasi warga terdampak.

Umam juga menambahkan bahwa sebelum mereka berangkat telah menjalani pemeriksaan rapid antigen dan hasilnya semua negatif. “Selain rapid antigen mereka juga telah mendapatkan vaksin tetanus karena jenis tugas mereka yang akan bergelut dengan bangunan roboh dan puing puing akibat gempa. Semua harus kita persiapkan semaksimal mungkin agar tidak berpengaruh buruk bagi kesehatan di kemudian hari,” sambungnya.

Keberangkatan tim MDMC Jateng ini secara khusus dilepas oleh Drs. H. Tafsir, Ketua PWM Jateng di Gedung PWM pada hari Ahad 17 Januari.

“Ada tiga tanda-tanda kesempurnaan iman yang pertama kesadaran iman sehingga kita harus sadar diri. Sadar diri karena kita kuat maka menolong yang lemah. Sadar diri karena kita mampu maka membantu yang kekurangan. Yang kedua membangun rasa aman untuk seluruh umat manusia juga untuk seluruh alam. Kehadiran kita di semua tempat di muka bumi harus bisa membuat yang lain merasa aman dan bukan sebaliknya. Yang ketiga tanda-tanda dari kesempurnaan iman adalah menginfaqkan sebagian yang kita miliki untuk membangun kebaikan. Yang kita miliki bisa harta, waktu, tenaga dan pikiran,” papar Tafsir.

Selain itu Ketua PWM juga berpesan kepada relawan Muhammadiyah yang akan berangkat ke Mamuju untuk selalu jaga kesehatan, jaga ucapan dan jaga tindakan mengingat tugas-tugas kemanusiaan yang cukup berat di lokasi bencana yang jauh dari rumah masing-masing. 

Setelah upacara selesai, selanjutnya tim Alfa ini berangkat melalui bandara Ahmad Yani Semarang pukul 15.00 WIB menuju Jakarta (transit pertama). Selanjutnya terbang menuju Makassar (transit kedua) dan dijadwalkan tiba di bandara Mamuju 1 hari berikutnya tanggal 18 Januari 2021 pukul. 12.00 WIB. Setibanya di Mamuju tim ini akan menuju Pos Koordinasi Muhammadiyah yang berada di Pusat Dakwah Muhammadiyah Mamuju Sulawesi Barat Jl. Soekarno Hatta. 

The post Menolong yang Lemah adalah Bagian dari Kesadaran Iman appeared first on Cahaya Islam Berkemajuan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas